Seruan Dialog Perdamaian dari Gereja di Eropa

Vatikan, terangindonesia.id – Dewan Konferensi Waligereja Eropa (CCEE), organisasi yang mewakili Gereja Katolik di 45 negara di seluruh Eropa, dan Konferensi Gereja-Gereja Eropa (CEC), persekutuan 114 gereja dari gereja Ortodoks, Protestan, dan Anglikan di seluruh Eropa, telah mengeluarkan deklarasi bersama terkait invasi militer Rusia di Ukraina. Demikian yang dilansir dari Vatican News. 
Selanjutnya diberitakan, para pemimpin Gereja di Eropa mendesak para pemimpin dunia dan komunitas internasional untuk melakukan segala kemungkinan “untuk mengakhiri perang saat ini yang menghancurkan kehidupan dan menyebabkan penderitaan yang tak terhitung.”

Deklarasi “Damai di hati iman Kristen” hadir dari pertemuan tahunan yang berlangsung di Bratislava pada 21 Maret. Para pemimpin Gereja menggarisbawahi bahwa inti iman Kristen adalah perdamaian dan rekonsiliasi, dan mengutip Fratelli tutti (238), mereka menggarisbawahi bahwa “Yesus tidak pernah mempromosikan kekerasan atau intoleransi. Yesus secara terbuka mengutuk penggunaan kekuatan untuk mendapatkan kekuasaan atas orang lain.”

Mereka menekankan bahwa agama tidak dapat digunakan sebagai sarana untuk membenarkan perang ini. Semua agama hendaknya bersatu mengutuk agresi Rusia, dan kejahatan yang dilakukan terhadap rakyat Ukraina dan penistaan ​​yang merupakan penyalahgunaan agama.

Para pemimpin Gereja Eropa juga mendesak para pemimpin agama dan politik untuk melakukan segala kemungkinan untuk terlibat dalam dialog sejati dan mempromosikan perdamaian abadi.” Mereka mengucapkan terima kasih atas pekerjaan besar yang dilakukan oleh gereja-gereja lokal dan regional, lembaga independen, dan otoritas pemerintah yang memberikan perlindungan mereka yang melarikan diri dari perang.

Sebagai kesimpulan, mereka mencatat doa-doa mereka yang berkelanjutan untuk karunia perdamaian dan menyerukan kepada semua orang Kristen untuk bergabung dalam doa-doa ini, sambil melanjutkan semua upaya untuk menegaskan martabat setiap orang, mengakhiri perang dan memulai rekonsiliasi. [VaticanNews]

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.